Sekjen PDIP Harap Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis Cetak Kader Unggul

Sekretaris Jenderal (sekjen) PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto meresmikan ulang penataan Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis di Jalan Dasana Indah, Bojong Nangka, Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang, Banten, Sabtu (10/4/2021). Peresmian ditandai dengan penandatanganan monumen Proklamator sekaligus Presiden Pertama Soekarno. Hasto mengaku sangat mengapresiasi keberadaan Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis yang digagas Anggota DPR dari Daerah Pemilihan Banten III, Ananta Wahana.

Terlebih, padepokan yang sudah berjalan puluhan tahun itu, menjadi titik temu para generasi muda dari berbagai latar belakang, baik agama dan suku dan budaya. Oleh karena itu, Hasto pun berharap agar keberadaan Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis bisa menjadi pusat kebudayaan. Menurut Hasto, Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis juga harus dapat mencetak kader kader nasionalis, pancasilais untuk kejayaan Indonesia di masa mendatang.

“Luar biasa Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis ini. Mudah mudahan Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis bisa mewujudkan filosofi awal pembangunan sebagai tempat tinggal Semar yang banyak didatangi oleh para kesatria untuk belajar kebijaksanaan sebagai seorang pemimpin dari Semar,” kata Hasto. Hasto menuturkan penamaan Karang Tumaritis pada padepokan tersebut membuatnya terkenang masa kecil yang suka menonton ketoprak. Hasto mengatakan dalam ketoprak ada sosok Mahesa Jenar yang menggemblem kemampuan ilmu sostro biolonya di Padepokan Karang Tumaritis.

Hasto merasakan suasana yang menggelorakan kebudayaan Indonesia. “Bung karno mengatakan Indonesia yang berkepribadian dalam kebudayaan. Di situlah padepokan ini, semua suku dan agama, semua umat manusia Indonesia bisa bersatu dalam semangat yang sama, bergelora dengan tegap yang sama, yaitu untuk Indonesia raya kita,” tutur Hasto dengan nada berapi api. Sementara itu, Pengasuh Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis, Ananta Wahana menceritakan awal berdirinya padepokan.

Dikatakan, lahan seluas 4.000 meter tersebut merupakan hutan bambu yang penuh ular sebelum disulap menjadi tempat nyaman bagi masyarakat untuk datang belajar, berdiskusi atau sekadar berkumpul masyarakat. “Kini, tempat ini sudah menjadi tempat belajar dan wadah bagi generasi muda dan masyarakat untuk menempa diri mereka lewat latihan latihan kepemimpinan, kelas kelas filsafat, seminar, dan bahkan menjadi ajang bagi beberapa komunitas seni budaya untuk berlatih mengekspresikan diri mereka,” ungkap Ananta. Padepokan juga menyediakan ruang ruang kelas untuk tempat belajar anak usia dini, bahkan kerap menjadi sekolah darurat bagi anak anak pengungsi dari daerah daerah konflik di Timur Tengah seperti Siria, Irak, dan Afganistan.

“Semangat pendirian Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis tidak lepas dari cita cita awal pendirian padepokan tersebut agar menjadi kebun tempat persemaian kader kader nasionalis dan pancasilais yang unggul,” kata Ananta. Kendati lokasinya jauh dari perkotaan, tetapi Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis telah berhasil membuktikan eksistensi menjadi tempat titik temu lintas generasi, kaum muda lintas aliran politik, serta lintas agama dan budaya. Terbukti, nama nama tokoh yang menjadi pemeran utama di panggung politik nasional pernah singgah di padepokan tersebut.

“Akbar Tandjung, (almarhum) Bondan Gunawan, Jenderal TNI (Purn) Ryamizard Ryacudu, Antasari Azhar, hingga Ir Joko Widodo yang tak lain saat ini menjadi orang nomor satu di Republik Indonesia,” tutur Ananta. Politikus PDIP ini menambahkan sejak pandemi Covid 19 pada 2020, Padepokan Kebangsaan Karang Tumaritis sangat membatasi kegiatan dan menerapkan protokol kesehatan Covid 19 yang sangat ketat. Para undangan diharuskan membawa surat negatif Covid 19, memakai masker dan mencuci tangan sebelum masuk ke tempat acara.

Kegiatan kegiatan di padepokan pun akhirnya dialihkan ke gotong royong untuk membantu warga sekitar yang sedang kesulitan akibat pandemi Covid 19. Misalnya, membagikan paket bansos sembako berisikan beras, minyak, sarden, biskuit, mie instan, gula, kopi, teh, dan kecap kepada masyarakat. Paket sembako ini juga dibagikan ke para seniman, budayawan, dan pelaku UMKM. Hadir dalam acara antara lain Kepala BKN DPP PDIP Aria Bima, Anggota Komisi VI DPR dari Fraksi PDIP Deddy Yevri Hanteru Sitorus, Ketua Repdem Wanto Sugito, Stafsus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo, Ekonom Senior Indef Enny Sri Hartati, dan Intelektual Muda Muslim Zuhairi Mizrawi.

Selain itu, hadir juga mantan Sekjen GMNI periode 2017 2019, Clance Teddy. Digelar juga Simposium Nasional bertajuk “Penguatan Pilar Ekonomi di Tengah Pandemi Covid 19”. Hasto didaulat menjadi keynote speaker dengan narasumber Aria Bima, Deddy Yevri Hanteru Sitorus, Enny Sri Hartati, dan Zuhairi Misrawi, dan dipandu oleh Clance Teddy.

Sejumlah pengurus dari Organisasi Cipayung juga turut hadir seperti Ketua Umum GMNI Arjuna Putra Aldino dan Sekjen M Ageng Dendy Setiawan, ketua umum KMHDI, ketua umum LMND, perwakilan PP GMKI, Hikmabudi, PMII, dan aktivis mahasiswa UIN Syarief Hidayatullah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Lestari Moerdijat: Sekolah Sukma Bangsa Menyuarakan Nilai-Nilai Kebangsaan
Next post Cara Menjaga Puasa agar Tetap Berkualitas, Lakukan 5 Hal Berikut Ini!