Kutuk Keras Tindakan Terorisme, Pakar Pidana: Tidak Ada Pembenaran Sama Sekali

Pakar Hukum Pidana Suparji Ahmad turut merespon tindakan terorisme yang terjadi di Makassar dan Jakarta. Ia mengutuk keras segala praktik terorisme. Menurutnya, tindakan teror tidak dibenarkan sama sekali.

"Saya mengutuk dengan keras aksi terorisme. Setelah bom Makassar, kini terjadi penyerangan di Mabes Polri oleh seorang wanita," katanya dalam keterangan tertulisnya, dikutip Kamis (1/4/2021). Dengan adanya rangkaian tindakan teror, Suparji berharap para masyarakat dan aparat dapat meningkatkan kewaspadaan. Kendati demikian, katanya tidak perlu berspekulasi berlebihan terkait aksi teror tersebut.

"Semua pihak perlu untuk meningkatkan kewaspadaan. Polri juga harus meningkatkan deteksi dini terhadap terorisme," kata Akademisi Universitas Al Azhar itu. Ia juga meminta kasus penyerangan yang terjadi sore kemarin, oleh ZA (25) di Mabes Polri harus diungkap secara transparan. Sebab katanya, aksi yang dilakukan ZA menarget Markas Besar milik Kepolisian Republik Indonesia.

"Bagaimana pelaku bisa masuk kemudian melepaskan tembakan? Tentang senjata yang digunakan, apakah senjata api atau air gun perlu dijelaskan lebih detil," ucapnya. Selain itu, dirinya berharap adanya upaya lebih intensif menyelesaikan akar permasalahan yang menyebabkan terjadi aksi teroris. Dirinya menilai, tindakan Polisi yang melepaskan peluru untuk menembak mati ZA adalah sudah tepat.

"Hal itu perlu dilakukan agar tidak timbul korban," ujar Supardji. Diberitakan sebelumnya, Markas Besar (Mabes) Polri yang beralamat di Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan diserang seorang perempuan tak dikenal, Rabu (31/3/2021) sore. Adalah Zakiah Aini alias ZA (25) warga Kelapa Dua Wetan, Ciracas, Jakarta Timur yang merupakan terduga teroris, melesatkan enam tembakan di Mabes Polri.

Aksi teror itu terjadi, hanya beberapa hari setelah adanya insiden bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, Minggu (28/3/2021) lalu. Dalam peristiwa di Makassar itu diketahui setidaknya 20 orang yang merupakan jemaat gereja dan petugas keamanan mengalami luka luka. Serta, dua orang meninggal dunia yang berstatus sebagai suami istri yang diketahui sebagai pengantin bom bunuh diri tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post VIRAL Wanita Dilamar Ayah dari Sahabatnya Sendiri, Akui Sempat Tak Direstui Orang Tua karena Usia
Next post Lestari Moerdijat: Sekolah Sukma Bangsa Menyuarakan Nilai-Nilai Kebangsaan